Dialog Publik di Jogja Hasilkan Dukungan ke Suharso Monoarfa Agar Maju Ketum PPP di Muktamar IX

  • Whatsapp

Menuju muktamar partai berlambang Ka’bah ke IX, laskar milenial Ka’bah menyelenggarakan dialog publik guna mendengar pendapat para simpatisan Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Selain itu, acara ini juga digelar untuk memberi dukungan moral kepada Suharso Monoafra untuk mencalonkan diri sebagai ketua umum pada Muktamar ke IX di Makasar pada 18 – 21 Desember 2020.

Ketua Panitia acara Tegar menyatakan bahwa Suharso sangat layak didukung dalam muktamar kali ini. Dikatakannya, sosoknya merupakan pribadi yang berkualitas dan berintegritas.

Senada dengan ketua panitia, Drs. Qomari Zaman, selaku bendahara DPW PPP DI Yogyakarta mengatakan Suharso Monoafra merupakan kader yang representatif untuk menahkodai partai ini. Saat ini, menurutnya, figur seperti Suharso Monoafra dibutuhkan demi mensolidkan kembali seluruh kader, jadi tidak ada lagi kubu – kubuan.

Lanjutnya, Qomari menyampaikan perihal ilmu kepemimpinan. Menurutnya, di negara ini banyak orang yang berintelektual tinggi tapi secara kepemimpinan mereka nihil yakni tak bisa mengayomi.

Pada periode selanjutnya dalam kepemimpinan PPP, semua kader partai harus dirangkul dan jangan ditinggal meski dalam persepsinya kader tersebut tidak sesuai dengan nilai – nilai partai. Ketua partai harus cerdas karena menyangkut dengan keputusan – keputusan yang harus diambil mengenai langkah strategis berjalannya roda kepartaian.

Menurut Widodo S.Sos, selaku ketua divisi Litbang dan Kaderisasi DPW di DI Yogyakarta, PPP merupakan partai yang dikelola secara modern dan transparan. Dan ini menjadi partai yang menarik untuk anak muda.

Lanjutanya Widodo berharap, banyak anak muda yang masuk dalam gerbong partai politik. Dijelaskan olehnya, karena partai merupakan salah satu lokomotif membuat dan mengawal kebijakan – kebijakan pemerintah dan penentu arah masa depan negara Indonesia.

“Pemuda ke depan harus memberi warna untuk keberlanjutan bangsa ini dan jangan sampai larut dalam dinamika politik yang terjadi saat ini,” ungkapnya

Dalam sesi tanya Jawab, Ikbal salah satu peserta dialog publik menanyakan bagaimana Partai PPP menyikapi perkembangan zaman yang begitu cepat. Padahal menurutnya, didalam perkembangan zaman ini generasi milenial menjadi unsur yang sangat menenutkan, bukan saja untuk membangun bangsa dan negara, namun juga membangun PPP kedepan.

Menjawab pertanyaan demikian, Qomari mengatakan bahwa perkembangan zaman ini memacu PPP untuk bergerak mengikuti arus perkembangan zaman. Oleh karena itu, dalam menjawab problematika bangsa agar dapat keluar dari masalah, mulai dari masalah korupsi, kemiskinan dan krisis kepemimpinan orang yang jujur, tegas dan berkualitas, maka yang dibutuhkan adalah generasi milenial yang hari ini masih memiliki idelisme. Lanjutnya, generasi milenial merupakan generasi yang diharapkan untuk dimasa yang akan datang agar dapat menjadi pemimpin dimasa mendatang.

Selain itu, Riska juga menanyakan apakah PPP menyediakan ruang untuk perempuan. Ditegaskan, khususnya perempuan yang notebene generasi milenial.

Widodo, S. Sos, selaku Ketua Bidang Litbang dan Kaderisasi memberikan jawaban, apabila PPP sudah memiliki 4 wadah bagi perempuan. Artinya, perempuan milenial dapat ikut dan turut berproses disana agar dapat mengeksplorasi kepampuan-kemampuan dimiliki sehingga kemampuannya itu memiliki nilai apabila dapat mewujudkan perubahan dimasyarakat.

Pada dialog publik ini di hadiri oleh 3 pembicara. 1. Totok Yuwono, SE, (Ketua PW GPK DIY). 2. Drs. Qomary Zaman (Bendahara DPW PPP DIY), dan, 3. Widodo, S.Sos (Ketua bidang Litbang dan Kaderisasi PW GPK DIY).

Selanjutnya, Setelah dialog publik tersebut berlangsung, dilaksanakan deklarasi mendukung bapak Suharso Monoarfa menjadi ketua umum PPP periode 2020-2025, ada beberapa point penting yang sampaikan dalam deklarasi tersebut, diantaranya ;

1. Kami mendukung sepenuhnya bapak Suharso Monoarfa menjadi ketua umum PPP periode 2020-2025

2. Kami siap memenangkan bapak Suharso Monoarfa dengan kemenangan yang bermartabat dan membanggakan

3. Kami siap mengawal dan menjaga muktamar PPP ke IX yang damai, jujur, adil, dan bebas dari praktik-praktik kotor, cacimaki, fitnah, dan hoax

4. Siap sedia menjadi garda terdepan dalam menjaga keutuhan NKRI

Pos terkait